Latest News
Jumat, 01 Mei 2015

Danau Urmia di Iran Mengering


Danau Urmia, di barat laut Iran, pernah menjadi salah satu danau garam permanen yang terbesar di dunia dan terbesar kedua di Timur Tengah, setelah Laut Mati. Pada ukuran penuh, danau ini membentang sejuah 140 km dari utara ke selatan dan 85 km dari timur ke barat, meliputi area seluas 5.200 km persegi.

Secara historis, danau menarik banyak spesies burung migran termasuk flamingo, pelikan, bebek dan kuntul. Danau itu sendiri adalah rumah bagi spesies udang air garam yang unik, Artemia urmiana, dan bersama dengan lahan basah sekitarnya dan habitat dataran tinggi, mendukung banyak spesies reptil, amfibi dan mamalia. Daerah sekitar danau merupakan daerah pertanian yang penting dengan 6,4 juta orang bergantung padanya.
Tapi selama dua dekade terakhir, danau telah menyusut drastis. Ujung selatan danau hampir mengering mengurangi luas permukaan sekitar 2.000 km persegi dan volume air telah menyusut hampir 95 persen. Pengalihan air untuk proses irigasi dan kekeringan berkepanjangan dikatakan menjadi penyebab.
Danau Urmia adalah danau endorheic atau danau terminal yang berarti bahwa danau tidak memiliki arus keluar, dan satu-satunya cara air danau pergi adalah dengan penguapan. Sebanyak tiga belas sungai membuang air mereka ke danau, dengan sungai terbesar adalah sungai Zarrineh Rood yang menyumbang mayoritas air Danau. Masukan tambahan berasal dari curah hujan, banjir dan sebagian kecil dari aliran air tanah.

Penyebab paling signifikan dari penurunan Danau Urmia adalah pengalihan air dari sungai-sungai yang mengaliri danau tersebut. Penyebab lain yang memberikan kontribusi adalah berkurangnya curah hujan, suhu yang memanas dan abtraksi air tanah. Jumlah sumur pompa air tanah meningkat dari beberapa ribu pada tahun 1973 menjadi lebih dari 70.000 pada tahun 2005.
Mengeringnya Danau Urmia telah mempengaruhi populasi udang danau. Karena danau tidak memiliki outlet, Danau Urmia sangat asin dan hilangnya air meningkatkan salinitas danau ke titik yang mengancam kelangsungan hidup udang. Udang Artemia urmiana bertanggung jawab untuk produksi ganggang danau dan populasi burung migran yang beragam yang memakan udang tersebut. Hilangnya udang air garam akan berakibat hilangnya banyak populasi burung migran di Danau Urmia dan mempengaruhi seluruh ekosistem secara berkelanjutan.

Nasib Danau Urmia ini mungkin akan seperti kematian tragis Laut Aral di Uzbekistan Barat. Salah satu danau terbesar di dunia, Laut Aral mengering karena pengalihan air untuk pertanian dari dua sungai yang mengaliri danau. Selama lima dekade, luas laut aral turun menjadi kurang dari 10% dari luas aslinya di tahun 1960-an.
Mengeringnya Danau Urmia, bagaimanapun, mendasari masalah air yang lebih luas. Dalam beberapa tahun terakhir, beberapa sungai besar Iran telah kering, dan demikian juga yang terjadi di danau terbesar ketiga Iran, Hamoun, di tenggara.

New Scientist melaporkan bahwa tahun lalu pemerintah Iran telah mengalokasikan dana setengah miliar dolar dalam upaya untuk memulihkan danau yang dahulunya besar dengan manajemen air yang tepat, mengurangi penggunaan air petani, dan memulihkan lingkungan setempat.

  • Blogger Comments
  • Facebook Comments

0 komentar:

Posting Komentar

Item Reviewed: Danau Urmia di Iran Mengering Rating: 5 Reviewed By: Muhammad Ismail